Skip to content

Bunga Bank Haram? Salah Kali

April 5, 2010
tags:

KOMPAS.com — Kinerja perbankan nasional secara umum tidak akan terpengaruh signifikan terhadap keluarnya fatwa haram bunga bank yang ditetapkan Muhammadiyah. Pasalnya, perbankan nasional masih didominasi sebesar 97 persen oleh bank-bank konvensional yang masih menggunakan instrumen bunga.

Sebelumnya pada 3 April lalu Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah mengeluarkan rekomendasi terkait hukum bunga perbankan.  Berdasarkan kesimpulan dalam sidang pleno Musyawarah Nasional Tarjih ke-27 itu diputuskan hukum bunga bank konvensional adalah haram.

Ketua Umum Perhimpunan Bank-bank Nasional (Perbanas) Sigit Pramono di Jakarta, Senin (5/4/2010), mengatakan, secara jangka pendek dan menengah tidak terpengaruh signifikan terhadap fatwa haram bunga bank tersebut. “Saya belum melihat akan ada pengaruhnya,” katanya.

Menurutnya, industri perbankan nasional saat ini masih didominasi oleh bank konvensional. Bank konvensional yang menggunakan sistem bunga masih mendominasi dibandingkan dengan bank syariah yang menggunakan sistem bagi hasil hanya 3 persen. Selain itu, perekonomian nasional saat ini masih ditopang oleh perbankan konvensional.

Dia menambahkan, fatwa haram itu ditujukan kepada umat yang tergabung dalam ormas Muhammadiyah dan tidak berlaku secara umum kepada masyarakat Muslim Indonesia.

Sementara itu, Presiden Direktur of KARIM Business Consulting Adiwarman Karim menilai, bunga bank itu haram bertujuan sebagai imbauan kepada organisasi Muhammadiyah yang masih menggunakan produk bank konvensional. “Muhammadiyah mengimbau kepada badan usaha dan organisasi internalnya bahwa bunga bank itu haram,” katanya.

No comments yet

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: